kapolres Meranti di nonaktifkan

kapolres Meranti di nonaktifkan

50
0
BERBAGI

okenews.com (News)- Kepala Kepolisian Daerah Riau, Brigjen Supriyanto menyatakan AKBP Asep Iskandar mulai Sabtu ini dinonaktifkan dari jabatannya sebagai Kapolres Kepulauan Meranti.

“Kapolres (AKBP Asep Iskandar) ditarik ke Pekanbaru. Akan dicari penggantinya,” kata Kapolda Riau, Brigjen Supriyanto membenarkan hal tersebut kepada wartawan di Pekanbaru.

Namun begitu, Jenderal bintang satu itu belum menjelaskan secara rinci penyebab dinonaktifkannya AKBP Asep yang baru menjabat sebagai Kapolres Meranti sejak pertengahan Mei 2016 lalu.

Saat ditanya apakah pergantian itu akibat meninggalnya Apri Adi Pratama (24), tersangka pembunuh anggota Polres Meranti, Brigadir Adil S Tambunan dan tewasnya seorang pendemo Isrusli saat kerusuhan di Selatpanjang, dia tidak menampiknya.

Apri Andi Pratama merupakan tersangka penikaman seorang anggota Polres Meranti, Brigadir Adil Tambunan. Adil pada Kamis dinihari pukul 01.45 WIB tewas dengan sejumlah luka senjata tajam pada sekujur tubuh. Pasca kejadian itu Kapolres Meranti AKBP Asep Iskandar memerintahkan anggotanya untuk mengejar pelaku.

Pelaku Adi berhasil dibekuk sekitar pukul 03.30 WIB atau dua jam pasca pembunuhan itu. Pelaku pembunuhan dibekuk anggota di Desa Mekarsari, Kecamatan Merbau.

Pada saat penangkapan, pelaku dikabarkan melawan petugas menggunakan badik sehingga polisi yang sudah melakukan upaya persuasif dan memberikan tembakan peringatan terpaksa melumpuhkannya dengan dua kali pada bagian kaki.

Tidak lama berselang, pelaku meninggal. Sejumlah desas-desus menyebutkan pelaku tewas akibat dianiaya polisi setelah tertangkap. Namun, hal itu dibantah Kabid Humas Polda Riau, AKBP Guntur Aryo Tejo.

“Pelaku tewas akibat kehabisan darah saat akan dibawa ke RSUD,” jelas Guntur.

Pasca tewasnya Adi, masyarakat Selatpanjang ramai-ramai mendatangi RSUD Meranti untuk menyaksikan langsung. Jumlah warga semakin banyak hingga mencapai ribun. Warga menilai polisi secara sengaja menghabisi Andi pada saat penangkapan.

Suasana semakin memanas menjelang Kamis siang. Sekitar 2.000 an warga berkumpul dan bergerak dari RSUD ke Mapolres Meranti. Massa mengepung Mapolres dan melempari dengan batu. Polisi bertahan dengan temeng dan sesekali meletuskan senjata peringatan ke udara. Namun jumlah massa semakin banyak hingga terakhir seorang warga terjatuh dengan luka bocor pada bagian kepala.

Belum diketahui pasti penyebab tewasnya warga bernama Isrusli tersebut. Namun polisi mengklaim bahwa korban tewas akibat terkena lemparan batu sementara warga menyebut korban tewas akibat peluru nyasar.

Terkait peristiwa tersebut, Kasatreskrim Polres Meranti, AKP Aditya Warman dan 14 jajarannya diperiksa Bidang Profesi dan Pengamanan Kepolisian Daerah Riau

“15 orang personil Polres Meranti saat ini masih diperiksa di Mapolda Riau. Termasuk Kasat Reskrim (Polres Meranti),” kata Guntur.

Guntur mengatakan, ke 15 orang tersebut diperiksa untuk dua perkara berbeda. Pertama terkait tewasnya tersangka pembunuh polisi Birgadir Adil S Tambunan, Apri Adi Pratama. Selanjutnya terkait meninggalnya seorang warga saat menggelar aksi demonstrasi mengepung Mapolres Meranti, Isrusli. (aan/mfa)

 

Source: Antara

LEAVE A REPLY